oleh

3 Problem Yang Wajib Di Pecahkan bila ingin Trofi Liga Champions

Sharing is caring!

infoberitabola.com 3 Problem Yang Wajib Dipecahkan Barcelona,masih terlibat dalam perebutan tiga gelar pada musim ini. fans klub berjuluk El Barca meraih treble winner cukup terbuka.

Di La Liga, Barcelona memuncaki klasemen dengan keunggulan 10 poin atas Atletico Madrid. Sementara di ajang Copa del Rey, Barcelona akan menghadapi Valencia pada partai final.

Sedangkan di Liga Champions, Barcelona telah mencapai perempat final dan akan menghadapi Manchester United (MU). Skuat racikan Ernesto Valverde ini lebih difavoritkan ketimbang MU untuk lolos ke semifinal.
Namun, bermain di tiga kompetisi tentu tidak mudah. Barcelona perlu menjaga konsentrasi dan performa para pemainnya.

Terlebih, Barcelona sangat ingin meraih trofi Liga Champions, yang terakhir dimenangkan pada 2015. Valverde harus membenahi kelemahan timnya yang bisa dieksploitasi tim lain.

Berikut 3 masalah yang harus diatasi Barcelona jika ingin memenangkan trofi Liga Champions, seperti dilansir Sportkeeda, Minggu (31/3/2019).

3. Performa Buruk Coutinho

Philippe Coutinho bergabung dengan Barcelona pada Januari 2018 dari Liverpool. Gelandang asal Brasil itu diharapkan menjadi pewaris langsuung Andreas Iniesta untuk jangka panjang.

Pada lima bulan pertama, Coutinho tampil mengesankan. Dia mencetak 10 gol dan lima assist dari 22 pertandingan bersama Barcelona. Coutinho membantu Barcelona meraih gelar La Liga Spanyol.

Tetapi sejauh musim ini, performa Coutinho menurun drastis. Dia baru mencetak empat gol dan dua assist dari 28 laga di La Liga Spanyol.

Penampilan yang mengecewakan membuat Coutinho tersisih dari starting XI Barcelona dalam 11 pertandingan. Bahkan, dia dikabarkan ingin meninggalkan Camp Nou di tengah ketertarikan Manchester United dan Paris Saint-Germain.

Pelatih Barcelona Ernesto Valverde harus menemukan cara untuk mengembalikkan performa terbaik Coutinho. Apalagi, lini serang Blaugrana kehilangan amunisi menyusul cederanya Dembele.

Artikel Lain :  Dossena Berharap Juventus Tak Bertemu Man City di Perempat Final

Jika ingin meraih trofi Liga Champions musim ini, Barcelona harus meningkatkan konsentrasi dan kinerja dari semua pemain, termasuk Coutinho.

2. Cedera Dembele

Ousmane Dembele didatangkan Barcelona dari Borussia Dortmund pada musim panas 2017 dengan nilai transfer 105 juta euro atau sekitar Rp 1,6 triliun. Ia direkrut untuk menggantikan Neymar yang pindah ke Paris Saint-Germain.

Dembele tampil mengesankan di Bundesliga bersama Dortmund dan diharapkan membawa sebagian sihirnya ke Camp Nou. Tapi, ia absen selama empat bulan di musim perdana bersama Barcelona akibat cedera hamstring yang parah.

Dia juga mengalami sobekan di otot lainnya dua pekan setelah pulih. Absen dalam tujuh pertandingan dalam proses pemulihan cedera menghambat musim pertama Dembele bersama Barcelona.

Di musim ini, Dembele memainkan 11 pertandingan awal bersama Barcelona. Ini membuktikan pemenang Piala Dunia 2018 di Rusia itu adalah anggota tim yang sangat berharga.

Namun, cedera kembali mengganggu Dembela. Pada Januari 2019, dia mengalami cedera pergelangan kaki yang membuatnya absen dalam lima pertandingan.

Belum lama pulih, Dembele kembali mengalami cedera. Setelah menyumbang satu gol saat Barcelona mengalahkan Lyon 5-1 pada leg kedua babak 16 besar Liga Champions, 14 Maret lalu, Dembele harus menepi tiga sampai empat minggu.

Cedera tersebut membuat Dembele diragukan bisa memperkuat Barcelona melawan Manchester United di perempat final Liga Champions. Barcelona harus mencari solusi untuk mengatasi cedera Dembele. Apalagi, jika Barcelona lolos ke semifinal dan final Liga Champions.

1. Ketergantungan Berlebih pada Messi

Bukan rahasia lagi Barcelona benar-benar mendapatkan manfaat dari bakat dunia Lionel Messi selama bertahun-tahun. Sejak menjadi jimat klub, Messi telah membawa Barcelona ke level yang sangat baru.

Artikel Lain :  Barcelona dinilai lebih layak untuk menjadi juara Liga Champions

Dengan Messi, Barcelona memenangkan 33 gelar juara serta meningkatkan basis penggemar di dunia. Messi hampir sendirian membantu Barcelona dalam situasi yang tampaknya mustahil.

Sejauh musim ini, Messi telah mencetak 31 gol dari total 75 gol Barcelona di Liga Spanyol. Torehannya itu membawa Barcelona memuncaki klasemen Liga Spanyol hingga pekan ke-29.

Di Liga Champions, Messi membawa Barcelona lolos ke perempat final. Messi mencetak 2 gol saat Barcelona mengalahkan Lyon 5-1 pada leg kedua babak 16 besar.

Barcelona selanjutnya menghadapi Manchester United di perempat final. Namun sejak 2013 Messi tidak pernah mencetak gol di perempat final.

Barelona tersingkir dari empat kesempatan lolos ke perempat final, ketika Messi gagal mencetak gol. Barcelona tak boleh sangat bergantung pada Messi saat menghadapi MU. Pelatih Barcelona Ernesto Valverde harus menyiapkan rencana B jika Messi tidak bisa mencetak gol di fase ini.

News Feed